”Tak-Semua-Kebaikan-Berbalas-Kebaikan-Pula.”

Ketika Kita Tidak Dihargai

Ada masa-masa dalam hidup kita ketika tindakan pelayanan kita tidak diperhatikan orang lain, ketika kebaikan kita diterima tetapi tidak dihargai, atau ketika "terima kasih" dan "Aku bersyukur" adalah ungkapan yang jarang kita dengar. Di masa-masa ini, kami merasakan perasaan tidak berarti - bahwa siapa kami dan apa yang kami lakukan tidak memiliki nilai nyata.

Mungkin Anda akan melalui masa sekarang seperti ini. Terkadang kita tersenyum kepada dunia seketika saja, pada kenyataannya yang ingin kita lakukan hanyalah menjerit. Dalam tulisan ini saya berharap dapat menawarkan kebebasan dari perasaan itu.

Bagaimana kita dapat secara efektif menghadapi perasaan tidak dihargai? Sebelum kita dapat menjawab pertanyaan itu, kita perlu merenungkan bagaimana mengidentifikasi jika kita merasa tidak dihargai sejak awal. Jadi mari kita mulai dari sana.

Gejala-gejala perasaan tidak dihargai

  • Merasa "tidak terlihat" kepada orang-orang terdekat Anda.
  • Merasa bahwa, jika Anda tidak ada di sana, orang lain tidak akan benar-benar merindukan Anda.
  • Tinggal di lingkungan / peran / pekerjaan hanya karena nyaman atau akrab, bukan karena Anda memperoleh makna darinya.
  • Ketika Anda menafsirkan kata-kata "terlalu sibuk" hanya sebagai alasan kosong.
  • Ketika Anda mulai menafsirkan kesibukan seseorang sebagai pemecatan pribadi secara default.
  • Saat koneksi / hubungan selalu dijaga oleh Anda.
  • Ketika Anda menyimpan perasaan dendam terhadap orang lain.
  • Merasa bahwa Anda selalu memberi.
  • Merasa seperti pengganggu waktu / keterampilan orang lain, dll.
  • Merasa bahwa Anda tidak benar-benar menambah nilai bagi kehidupan orang lain.

Semua emosi ini dapat mengarah pada spiral depresi yang menurun. Penting untuk mengetahui tanda-tanda sehingga Anda dapat mengambil tindakan.

Belajarlah untuk mengambil kendali
Bagaimana Anda mengambil kendali ketika merasa tidak dihargai? Komunikasi adalah kuncinya. Terkadang orang tidak menyadari bagaimana perasaan Anda, terutama jika Anda menyembunyikannya dengan baik. Ambil langkah berani itu dan komunikasikan perasaan Anda dengan cara yang baik dan bijaksana.

Kehilangan emosimu tidak akan menyumbang apa pun yang positif untuk percakapan, dan menuntut ucapan terima kasih tidak akan pernah membuatnya diberikan. Dengan lembut dan tulus berbicaralah dengan orang lain tentang perasaan Anda. Beri mereka kebebasan untuk memberi tahu Anda bahwa mereka menghargai Anda dan niat mereka bukan untuk membuat Anda merasa sebaliknya.

Sadari nilai Anda di luar penilaian nilai orang lain
Saat rasa harga diri Anda ditentukan oleh perasaan orang lain, Anda berada di lereng licin yang hanya mengarah satu arah dan cepat. Ukuran rasa terima kasih yang diperlihatkan oleh orang lain seharusnya tidak menentukan nilai dari apa yang Anda lakukan. Hal-hal yang Anda lakukan harus memiliki nilai intrinsik berdasarkan pada siapa Anda, apa yang dikatakan layanan Anda tentang nilai-nilai Anda, dan harga diri yang Anda pegang pada orang yang Anda bantu.

Ini adalah dasar untuk melakukan hal-hal dengan cara yang tidak membutuhkan ucapan syukur tetapi akan menyambutnya saat ditawarkan.

Cintai diri Anda dengan membangun kepercayaan diri
Dengan ini, saya tidak bermaksud bahwa Anda perlu mencintai diri sendiri lebih dari yang lain, atau bahkan Anda harus mencintai diri sendiri terlebih dahulu. Saya berbicara tentang jenis cinta yang Anda miliki untuk hal-hal yang membuat Anda menjadi diri Anda sendiri.

Saya, misalnya, yakin akan hal-hal yang saya lakukan, bukan karena saya melakukannya dengan baik, tetapi karena mereka memberi bentuk dan ekspresi pada siapa saya. Saya tidak perlu berterima kasih untuk itu.

Carilah dukungan / bantuan yang Anda butuhkan
Terkadang Anda tidak bisa melakukannya sendiri, dan itu tidak apa-apa. Jika Anda ingin mengambil kendali, Anda harus terlebih dahulu mengakui bahwa Anda telah kehilangan kendali.

Saat-saat ini mungkin membutuhkan bantuan seseorang yang terlatih untuk menawarkannya, yang memiliki pandangan yang tidak memihak tentang situasi Anda, yang tidak memiliki agenda untuk mendorong (menyelamatkan kesejahteraan Anda sendiri), atau yang akan membantu Anda melihat kebenaran keras di mana mereka perlu dilihat.

Melihat secara objektif dinamika dari suatu hubungan
Perasaan merasa tidak dihargai tumbuh dalam konteks suatu hubungan. Masalah dengan itu adalah bahwa hubungan terasa permanen, yang berarti orang tetap dalam hubungan lama setelah mereka mencapai tanggal kedaluwarsa. Mereka akhirnya mencari penghargaan dalam konteks hubungan yang seharusnya tidak benar-benar ada.

Terlepas dari hubungan antara orang tua dan anak-anak (dalam banyak kasus), tidak ada hubungan lain yang perlu bersifat permanen. Mampu menghilangkan diri Anda secara emosional dari situasi untuk mengevaluasi apakah itu lingkungan yang sehat atau tidak, adalah penting untuk mengatasi dan mengatasi perasaan merasa tidak dihargai.

Perhatikan baik-baik hubungan yang Anda jalani dan ukur apakah Anda ingin menjadi bagian dari mereka atau tidak. Jika tidak, potong kabelnya, ucapkan selamat tinggal, betapapun menyakitkannya, dan nantikan perjalanan baru. (Ini jelas merupakan pilihan terakhir.)

Saya menawarkan dua poin berikut ini dengan hati-hati karena saya tidak ingin menciptakan perasaan bahwa perasaan tidak dihargai adalah kesalahan Anda secara fundamental. Bukan (baca “Letter of Lace” saya untuk wanita yang tidak dihargai untuk lebih lanjut tentang ini). Namun, mengakui bahwa itu bukan kesalahan Anda bukan berarti Anda tidak berdaya, atau bahkan tidak bersalah.

Di situlah langkah-langkah selanjutnya Anda ikut bermain
Terima peran yang Anda mainkan dalam perasaan tidak dihargai
Terima peran Anda dalam dinamika dan bersedia mengubahnya. Begitu banyak dalam hidup ini di luar kendali kita. Memilih bagaimana menanggapi persepsi yang dirasakan kurang bukanlah salah satu dari hal-hal itu.

Jika Anda merasa tidak dihargai, buat langkah pertama Anda mengevaluasi apakah Anda terlalu banyak membaca tentang kurangnya rasa terima kasih orang lain. Kita semua lupa mengatakan "terima kasih" pada waktu, tanpa niat jahat.

Tunjukkan penghargaan untuk orang lain
Ini adalah cara yang pasti untuk meningkatkan kekebalan Anda sendiri terhadap perasaan tidak dihargai. Yang benar adalah: perasaan tidak dihargai lahir dari tempat kepentingan pribadi yang tidak sehat. Ada keseimbangan yang harus dijaga di sini.

Meskipun memang benar bahwa semakin Anda menunjukkan penghargaan kepada orang lain, semakin besar kemungkinan mereka untuk membalas, tetapi jangan menunjukkan penghargaan untuk menerimanya. Perlihatkan penghargaan untuk mengenali nilai orang lain dan menjaga perspektif "diri" yang sehat. Ini membantu melawan godaan untuk merasa tidak dihargai.

”Tak Semua Kebaikan Berbalas Kebaikan Pula.” - Alfarieza